3 Warga Rohingya Jadi Tersangka Penyelundupan Orang, Terima Rp 42 Juta dari Tiap Korban


Dibaca: 516 kali 
Minggu,24 Desember 2023 - 11:54:32 WIB
3 Warga Rohingya Jadi Tersangka Penyelundupan Orang, Terima Rp 42 Juta dari Tiap Korban

SUARA LIRA(ACEH),- Tiga warga Rohingya ditetapkan tersangka kasus penyelundupan orang ke Aceh Timur. Mereka terlibat pendaratan rombongan 50 warga Rohingya di Desa Seuneubok Baroh, Kecamatan Darul Aman, Kabupaten Aceh Timur, pada Kamis (14/12/2023) sekitar pukul 03.45 WIB.

Kepala Kepolisian Resor (Kapolres) Aceh Timur AKBP Andy Rahmansyah mengatakan, rombongan tersebut berasal dari kamp pengungsian Rohingya di Bangladesh. Untuk bisa keluar dari kamp tersebut dan menuju negara tujuan, tiap korban membayar 300 ribu taka atau sekitar Rp 42 juta.

"Berdasarkan pengakuan tersangka, ada yang bilang mereka tujuannya ke Aceh dan ada juga ke Malaysia. Penyidik masih mendalami kasus ini," ujarnya, Jumat (22/12/2023), dikutip dari Antara.

Andy menuturkan, tiga orang itu ditetapkan tersangka berdasarkan alat bukti yang cukup. Adapun tiga orang yang menjadi tersangka tersebut adalah Sajul Islam (41) selaku nakhoda kapal, Rubis Ahmad (42) berperan jadi asisten nakhoda, dan M Amin (42) bertindak sebagai operator mesin kapal.

Dalam kasus ini, polisi menyita barang bukti berupa satu unit telepon genggam. Sedangkan, barang bukti lain sudah dibuang ke laut, salah satunya telepon satelit. Telepon satelit itu dipakai nakhoda untuk berkomunikasi dengan agen warga Bangladesh dan Malaysia, serta GPS yang digunakan untuk mengetahui arah.

"Ketiga tersangka dipersangkakan melanggar Pasal 120 Ayat (1) dan Ayat (2) Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang keimigrasian jo Pasal 55 jo Pasal 56 KUHP, dengan ancaman pidana paling singkat lima tahun dan paling lama 15 tahun penjara," ucap Andy.

Ia menambahkan, dari 50 orang yang dibawa tersangka dalam kapal, tak semuanya warga Rohingya. Pihak Imigrasi mengamankan tiga orang yang memiliki paspor. Mereka diketahui merupakan warga Bangladesh.

"Mereka diduga sudah pernah ke Malaysia untuk bekerja, lalu kembali ke negaranya dan kemudian ikut rombongan imigran Rohingya yang mendarat pada Kamis (14/12/2023) tersebut," ungkapnya.*(rsd/slr).

 

Sumber: Aceh pos

 


Akses suaralira.com Via Mobile m.suaralira.com
TULIS KOMENTAR
BERITA sebelumnya

BERITA POPULER
KANTOR PUSAT:
Jl. Angsa I No. 4b Sukajadi – Pekanbaru – Riau - Indonesia
Email Redaksi : suaralira@gmail.com
Email Bagian Iklan : suaralira@gmail.com
Phone : 081266367545
AVAILABLE ON :